Polda Kaltim Ungkap Pencurian Layar Monitor Alat Berat di Kawasan Pembangunan IKN

oleh -
Kabid Humas Polda Kaltim, Kombes Pol Yusuf Sutejo didampingi Kasubdit Jatanras Dit Reskrimum Polda Kaltim, Kombes Pol Suryadi, saat konferensi pers di Gedung Mahakam Polda Kaltim, pada hari Kamis (2/1/2023). Foto: BorneoFlash.com/Niken Sulastri.
Kabid Humas Polda Kaltim, Kombes Pol Yusuf Sutejo didampingi Kasubdit Jatanras Dit Reskrimum Polda Kaltim, Kombes Pol Suryadi, saat konferensi pers di Gedung Mahakam Polda Kaltim, pada hari Kamis (2/1/2023). Foto: BorneoFlash.com/Niken Sulastri.

BorneoFlash.com, BALIKPAPAN – Kepolisian Daerah (Polda) Kalimantan Timur (Kaltim) mengungkap kasus pencurian layar monitor alat berat di area pembangunan Ibu Kota Negara (IKN), Desa Bukit Raya Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara dan Desa Sebulu Kecamatan Sebulu, Kabupaten Kutai Kartanegara Provinsi Kalimantan Timur (Kaltim).

Kejadian terjadi di dua lokasi yang berbeda, akan tetapi modus dan barang bukti yang ditemukan sama, berupa layar monitor dari alat berat yang sedang digunakan untuk mengerjakan proyek, termasuk bagian dari proyek IKN.

“Ini merupakan atensi dari pemerintah dan Bapak Kapolda, bahwa setiap kejadian baik itu pencurian biasa, apalagi pencurian pemberatan seperti ini menjadi kasus menonjol Polda Kaltim menangani ini,” jelas Kabid Humas Polda Kaltim, Kombes Pol Yusuf Sutejo didampingi Kasubdit Jatanras Dit Reskrimum Polda Kaltim, Kombes Pol Suryadi, saat konferensi pers di Gedung MahakamPolda Kaltim, pada hari Kamis (2/1/2023).

Dari dua lokasi tersebut, Polda Kaltim berhasil menangkap lima tersangka yaitu empat orang sebagai pemetik yakni DS (37), MS (52), MK (53), S (43) dan dan satu orang sebagai penadah berinisial KW (41). Keempat pelaku pemetik merupakan residivis.


“Saat dilakukan penangkapan, mereka dengan kooperatif menyerahkan. Jika mereka melakukan perlawanan tentunya kita tidak akan segan-segan melakukan tindakan tegas kepada para pelaku,” terangnya.

Barang hasil curian ini sebagian sudah dijual ke luar kota dan tidak di jual di wilayah Kaltim. Untuk itu, Polda Kaltim melakukan pengembangan terkait hal ini sambil berkoordinasi dengan petugas kepolisian yang ada di wilayah tersebut.

banner 700x135

No More Posts Available.

No more pages to load.