Pertamina EP Sangatta Field Capai Angka Produksi Minyak Harian Tertinggi Sejak 1987

oleh -
Editor: Ardiansyah
PT Pertamina EP (PEP) Sangatta Field berhasil menghasilkan sebesar 3.545 BOPD pada 24 Maret 2024 lalu, produksi ini merupakan yang tertinggi sejak 1987. Foto: HO/PT PEP 
PT Pertamina EP (PEP) Sangatta Field berhasil menghasilkan sebesar 3.545 BOPD pada 24 Maret 2024 lalu, produksi ini merupakan yang tertinggi sejak 1987. Foto: HO/PT PEP 

BorneoFlash.com, SANGATTA – PT Pertamina EP (PEP) Sangatta Field berhasil mencatatkan tingkat produksi minyak tertinggi dengan menghasilkan sebesar 3.545 BOPD (barrel of oil per day atau barel minyak per hari) pada 24 Maret 2024 lalu. Jumlah produksi ini merupakan yang tertinggi sejak 1987.

 

Tingkat produksi ini dicapai atas keberhasilan sumur pengembangan ST-217 yang berkontribusi sebesar 269 BPOD sejak diproduksikan pada 20 Maret 2024 dan sumur workover ST-194 yang menyumbang sebesar 206 BPOD sejak 21 maret 2024. Saat ini, PEP Sangatta Field berada di bawah Subholding Upstream Pertamina Regional 3 Zona 9.

 

General Manager Zona 9 Andre Wijanarko menjelaskan bahwa pencapaian produksi ini diraih melalui penerapan strategi aggressive development selama 2 tahun terakhir. 

 

“Sebanyak 20 sumur pengeboran telah put on production atau POP serta 15 sumur workover telah selesai dilakukan di Field Sangatta. Peningkatan success ratio di sumur-sumur tersebut juga tidak lepas dari kegiatan passive seismic dan survey ANT atau Ambient Noise Tomography di Struktur Sangatta,” ungkapnya. 

 

Andre menyampaikan bahwa perusahaan menerapkan rencana dan teknologi terbaik untuk mempertahankan produksi lapangan migas yang sudah mature. 

 

“Pencapaian produksi ini menunjukkan adanya hasil yang nyata dari upaya kami dalam menahan laju penurunan produksi alamiah dan mempertahankan tingkat produksi lapangan-lapangan migas yang kami kelola” ujar Andre.

 

Andre juga menambahkan bahwa salah satu upaya yang dilakukan Perusahaan yang memberikan dampak positif adalah sinergi bersama terkait mitigasi risiko dengan collective and synergized favor melalui Borderless Joint Operation PEP dan PT Pertamina Hulu Sanga Sanga (PHSS). 

 

Tercatat di area Sangatta, produksi minyak sebesar 511 BOPD berasal dari 3 sumur borderless yang telah POP sejak tahun 2023.

Baca Juga :  Mahendra: SK Ketua LPM Karang Joang Keluar Tidak Bisa di Diskualifikasi

 

Sementara itu, Manager Subsurface Development Area 2 Budi Darmawan menerangkan bahwa penerapan Continuous Striving Cost Effectiveness Strategy juga memegang peranan penting dalam upaya untuk mengoptimalkan kedalaman sumur pengeboran dan casing design sehingga pengeboran dapat dilaksanakan 17% lebih cepat dengan biaya yang dapat ditekan hingga sekitar US$ 200.000 per sumur.

 

Lebih lanjut, Budi menyampaikan dengan capaian ini dapat menjadi pemicu yang baik bagi seluruh tim untuk meningkatkan kinerja. 

 

“Semoga pencapaian ini dapat menjadi penyemangat seluruh pekerja agar selalu berupaya untukkerja keras, cerdas, tuntas, dan ikhlas dalam mencapai target yang diberikan Perusahaan,” pungkasnya. (*)

Simak berita dan artikel BorneoFlash lainnya di  Google News

banner 700x135

No More Posts Available.

No more pages to load.