Kepala BKKBN RI Kunjungi Puskesmas Ujoh Bilang, Singgung Masalah Stunting Bisa Dicegah

oleh -
Editor: Ardiansyah
Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) RI Dr. (HC) dr. Hasto Wardoyo, Sp.OG(K)., dalam lawatannya ke Kabupaten Mahulu melakukan kunjungan ke Puskesmas Ujoh Bilang, Minggu (12/05/2024). Foto: HO/Prokopim Mahulu
Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) RI Dr. (HC) dr. Hasto Wardoyo, Sp.OG(K)., dalam lawatannya ke Kabupaten Mahulu melakukan kunjungan ke Puskesmas Ujoh Bilang, Minggu (12/05/2024). Foto: HO/Prokopim Mahulu

BorneoFlash.com, UJOH BILANG – Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) RI Dr. (HC) dr. Hasto Wardoyo, Sp.OG(K)., bersama Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Kalimantan Timur Dr. Sunarto, SKM., M.Adm.KP, dalam lawatannya ke Kabupaten Mahulu melakukan kunjungan ke Puskesmas Ujoh Bilang, Minggu (12/05/2024).

 

Kunjungan ini turut didampingi Kepala Dinas Kesehatan dan P2KB Kabupaten Mahakam Ulu (Mahulu) dr. Petronela Tugan, M.Kes.

 

Dalam kunjungannya di Puskesmas Ujoh Bilang Kepala BKKBN Hasto Wardoyo diterima langsung Kepala Puskesmas Ujoh Bilang drg. Melkior Pancasiyanwar bersama staf. Kunjungan ini merupakan salah satu rangkaian jadwal Kepala BKKBN ke wilayah Kabupaten Mahulu.

 

Dalam kesempatan itu Kepala Dinas Kesehatan dan P2KB Kabupaten Mahulu Petronela Tugan menyampaikan terima kasih atas kedatangan Kepala BKKBN, yang sudah jauh-jauh meluangkan waktunya untuk berkunjung ke Kabupaten Mahulu.

 

“Tadi juga selain mensosialisasikan pemasangan implan susuk, kita sudah menyaksikan bagaimana Kepala BKKBN RI langsung memasang implan kesalah satu pasien yang berada di Puskesmas Ujoh Bilang, oleh karena itu kami pun Kembali ucapkan terima kasih atas kesediaannya,” ungkapnya.

 

Sementara itu Hasto Wardoyo sangat terharu bisa sampai secara langsung ke Kabupaten Mahulu, apalagi mengetahui bahwa banyak para petugas medis dari dokter sampai perawat, bidannya banyak asli dari Mahulu.

 

“Memang yang terpenting dan utama itu adalah kesiapan SDM nya jadi kalau bisa meskipun kita didaerah Hulu Mahakam, tetapi kualitas SDM nya harus hebat, ini yang harus kedepankan dan tidak boleh ditinggalkan, memang jalan dibangun bagus tapi jangan lupa SDM nya harus dibangun, karena apabila SDM nya bagus pasti jalannya akan bagus juga,” katanya.

Baca Juga :  Wali Kota Samarinda Serahkan Bantuan untuk Korban Bencana Kebakaran di Kelurahan Tenun

 

Ia menambahkan, sembari mensosialisasikan penggunaan KB Implan yang sering disebut susuk saat sekarang ini sudah tidak rumit cuman satu batang saja.

 

“Tadi kita praktekkan pasangkan salah satu pasien satu menit saja sudah selesai, itu bisa bertahan tiga tahun, dan bisa digantikan dengan susuk yang baru, jadi aman zaman sekarang ini susuknya cuman satu batang, kalua dulu enam batang. Namun sekarang sudah modern cukup satu saja untuk tiga tahun,” terangnya.

 

Dalam kesempatan ini juga Kepala BKKBN RI menyinggung masalah stunting bisa dicegah, dengan cara jarak anaknya jangan terlalu dekat, jangan terlalu muda nikahnya dan jangan terlalu tua mengandungnya.

 

“Kita patut bersyukur dari data yang diperoleh untuk sekarang ini stunting di Mahulu ini, alhamdulillah terbaik di Kalimantan Timur, angka stuntingnya paling rendah di Kalimantan Timur,” tuturnya.

 

Di akhir penyampaiannya Kepala BKKBN RI menyampaikan, rasa harunya bahwa bisa diterima dan disambut sedemikian rupa oleh Pemkab Mahulu beserta jajarannya, bisa dilihat pelayanan Puskesmas juga sudah bagus, “Kita sangat berharap kedepan stunting di Kabupaten Mahulu, bisa terus turun, bahkan bisa nantinya tidak ada warga Mahulu yang stunting,” tandasnya. (Adv/*Prokopim Mahulu)

Simak berita dan artikel BorneoFlash lainnya di  Google News

banner 700x135

No More Posts Available.

No more pages to load.